Saturday, 17 September 2011

Taubat

Aku hadir ya Tuhan ………………...
Hadir dengan segala dosa
Hadir dengan segala hidup yang tak bermakna
            Aku hadir ya ………………... Tuhan ………………...
            Hadir dengan segala kealpa’an
            Hadir dengan segala keangkuhan
Aku pun hadir ya ………………... Tuhan ………………...
Hadir dengan penuh kedloliman
Hadir dengan penuh kedengkian yang berkepanjangan
            Ketika aku bergelimang harta
            Aku selalu berada dalam lingkaran angkara
            Naluriku merasa berkuasa
            Tuk meraih segala asa yang penuh dengan dosa
Ketika aku diatas tahta
Aku tak pernah menghiraukan mereka
Aku tak pernah dengarkan jeritan mereka
Bahkan aku merasa maha kuasa ………………...
Kebijakanku hanyalah kedloliman dan kedengkian
Langkah kakiku hanyalah penindasan tanpa alasan
            Aku sering sembunyikan dosa dibalik gelarku
            Aku sering kucurkan keringat kedengkian dibalik surbanku
            Bahkan setiap nafasku menghirup kedloliman, kebusukan
            Keserakahan yang berkepanjangan
            Senyumku hanyalah kamuflase kesombongan
            Tausiahku hanyalah dekorasi kemunafikan
            Keramahanku hanyalah fatamorgana yang tak bermakna
Tuhan ………………...
Kini aku menghadapmu dengan penuh dosa
Kini aku menghadapmu dengan sejuta tanya
Apakah aku masih pantas menghadap-Mu, Tuhan
Apakah aku masih pantas menyebut asma-Mu
Apakah aku masih berhak mengharap ampunan-Mu
            Tuhan ………………...
            Dibalik kealpa’anku
            Tersimpan sejuta harapan

            Dibalik penyesalanku
            Tersimpan sejuta do’a
            Rubahlah kealpa’anku menjadi mengingat-Mu
            Rubahlah keangkuhan menjadi taat pada-Mu
            Rubahlah kesombonganku menjadi rendah diri di hadapan-Mu

Tuhan ………………...
Aku rela Kau tertawakan kedlolimanku
Aku rela Kau umpat kedengkianku
Aku pun ikhlas Kau cibirkan kebusukan hatiku
Tapi sucikan dosaku yang menghalangi gelarku
Kucurkan keringat kearifan dibalik kedengkianku
Harumkan nafasku dibalik kebusukan hatiku
Jadikan tetesan air mataku sebuah saksi penyesalanku
Jadikan penyesalanku sebuah taubat keabadian
            Kini aku sadar ya ………………... Tuhan ………………...
            Aku hanya manusia akhir zaman
            Yang tidak semulya Khodijah
            Tidak setaqwa Siti Aisyah
            Juga tidak setabah Fatimah
Aku juga manusia akhir zaman ………………...
Yang tidak searif Abu Bakar
Yang tidak seberani Sayyidina Umar
Tidak sekaya Ustman bin Affan
Juga tidak segagah Ali bin Abi Thalib
            Tuhan ………………...
            Dibalik kedengkianku
            Dibalik penyesalanku
            Yang bersembunyi dalam sisa umurku
            Jadikan setiap nafasku selalu bertasbih
            Diamku selalu berdzikir
            Senyum di akhir nafasku menyongsong
            Surga-Mu ………………...
            Astaghfirullah hal adzim
            Innahu kaana ghoffaro
            Maafkan aku wahai yang Maha Agung
            Sesungguhnya Engkau Maha Pengampun